Wednesday, May 23, 2018

Kunci kebahagiaan

بسم الله الرحمن الرحيم


Semakin dewasa, makin kita jelas dengan kehidupan di dunia ini, makin kita temui kelebihan dan kekurangan diri, makin kita tahu kunci-kunci untuk masuk ke dalam pintu-pintu kebahagiaan.

Beberapa cetusan idea yang terlintas dalam minda ketika membuat kerja rumah seorang diri (waktu-waktu sebegini memang banyak lintasan hati dan idea yang datang, lagi-lagi waktu sebelum subuh. Sambil masak dan kemas rumah, macam-macam idea yang timbul, sampai tak tercatat, ditambah lagi tangan sedang sibuk buat kerja rumah)

Antara kunci kebahagiaan yang saya rasakan dan kongsikan dalam Whatssapp status untuk manfaat bersama:

Petikan dari hadis Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam:

Di antara keindahan islam seseorang ialah meninggalkan perkara tidak berkenaan dengannya.

Jangan sibuk dengan hal orang lain.

Sebelum bertanya, fikir dahulu:
"Ada kena mengena dengan aku tak hal yang aku nak tanya ni?"

Kalau tak, jangan sibuk.

Petikan dari ayat Al-Quran.

 Jangan banyak sangkaan yang buruk-buruk.

Zaman sekarang ini, kita ditelenggami dengan banyak sangkaan buruk.

Lihat Facebook orang lain, pelbagai sangkaan dan andaian yang kita buat.

Mesej whatsapp dari orang pun boleh disalahertikan.

Latih diri untuk dengan berfikiran positif dalam setiap ketika.

Jika terbit sangkaan buruk, ingat kembali:
إن بعض الظن إثم

Sesungguhnya sebahagian sangkaan itu adalah dosa.


Petikan dari ayat Al-Quran juga.

Cukuplah kita fikirkan diri kita.

Janganlah mengintip urusan orang lain

dan janganlah mengumpat.

Hindari dari masuk campur urusan orang lain,
InsyaALLAH pasti akan temui kebahagiaan

Sentiasalah bersama ALLAH dan jangan hiraukan
perkara lain.

Berdoalah semoga ALLAH sentiasa
lorongkan kita ke jalan yang benar.

Amin

Makin meningkat dewasa ini, dirasakan tak mahu semak-semak fikiran untuk bergaduh dan bermusuhan dengan orang lain.

Nak hidup tenang-tenang dan bahagia sahaja.

Dan bagi saya, inilah antara caranya untuk hidup tenang dan bahagia.

Moga kebahagiaan milik kita di dunia dan akhirat

Sunday, May 20, 2018

Bersama anak-anak meningkat remaja

بسم الله الرحمن الرحيم


Bersama anak-anak yang berusia meningkat remaja ini membuatkan kita perlu lebih kreatif untuk menjawab soalan mereka.

Sebagai contoh, ketika Abang Abbudey melihat banyak lukisan abstrak yang terpampang di dinding IJN (Institut Jantung Negara), Abang Abbudey bertanya: 

"Mama, boleh tak abang nak lukis conteng-conteng macam ni untuk majalah Maahad. Abstrak kan ni? Mahal pulak tu?"

Aduh... susah pula nak jawab soalan Abang Abbudey.

Kalau dijawab tidak, seperti membunuh keinginan seninya.

Kalau nak jawab ya.. Hmmm.. macam pelik pula karya abstrak begitu dalam majalah maahad..

Begitulah antara soalan-soalan kreatif dari anak-anak yang makin meningkat remaja ini.

Menziarahi tok wan di IJN

Ketika ini sehari sebelum tok wan dibedah

Lukisan abang Abbudey untuk majalah maahad bertajuk
'Desaku' selepas mama tak benarkan dia buat
lukisan abstrak untuk majalah.
huhu


Macam lukisan kita zaman kanak-kanak dulu jugak.
Pokoknya.
Matahari antara bukit
Rumahnya
Rumputnya
Awannya


Abdullah tolong taip untuk majalah maahad ketika kami di Hotel De Palma
ketika menziarahi tok wan di IJN

Untuk terus menaip tanpa bosan, Abdullah menggunakan chopstick pula untuk
menaip..

=D

Seringkali merenung nikmat ALLAH kepada kami yang mengurniakan anak-anak yang sihat dan cerdik.

Alhamdulillah...

Sungguh ia adalah amanah dan nikmat yang amat besar.

Lihat pula anak-anak sahabat yang sering sakit dan ada antara mereka yang mempunyai anak yang sakit berpanjangan.

Allah...

Saya sematkan kukuh-kukuh dan hati:
"Ya ALLAH bantulah aku untuk menjana nikmat (anak-anak yang sihat dan cerdik) yang Engkau anugerahkan kepada kami ini dengan mereka menjadi orang dekat denganMu, banyak menuntut ilmu, menggunakan sepenuh masa untuk beribadah dan menuntut ilmu serta banyak memberi manfaat kepada masyarakat."


12 tahun membesarkan anak-anak ini, hati ini benar-benar dapat rasakan, terlalu banyak doa yang ALLAH perkenankan untuk anak-anak ini.

Terasa sungguh kekuasaan dan keagungan ALLAH.

Tidak berhenti doa moga ALLAH pelihara anak-anak ini sepanjang masa, menjadikan kami dan zuriat kami ikutan bagi orang yang bertaqwa. 

Amiin.

Friday, May 18, 2018

Info buku: Nota Untuk Anakku dan Pustaka Cahaya Kasturi

بسم الله الرحمن الرحيم

Buku karangan datuk mufti wilayah Persekutuan Dr.Zulkifli Mohamad Al-bakri selalunya menusuk hati dan memberi keinsafan. Buku-bukunya banyak memberi inspirasi dalam membudayakan ilmu dan Al Quran.

Antara buku karya Dr.Zulkifli yang pernah saya tulis reviunya bertahun yang lalu ialah seperti dalam entri ini:
http://cinta-rasul.blogspot.my/2013/08/info-buku-hebatnya-kuasa-hafazan.html


MasyaAllah..


Mula membelek buku ini sahaja sudah membuatkan hati tertarik untuk membacanya.



Hasil karya mufti wilayah ini juga menusuk kalbu, masyaAllah.

Begitu juga cita-cita kami untuk melihat anak-anak dapat menghafaz Al-Quran dengan baik

Nasihat yang amat baik untuk anak


Melihat isi kandungannya ibarat warkah yang diutuskan kepada sang anak, sarat dengan nasihat, penuh kasih sayang dan emosi amat berbekas di hati.


Besar harapan dalam hati agar anak-anak sentiasa berakhlak mulia

Kisah yang memberikan inspirasi

Indahnya apabila bertemankan buku dan ilmu.

Kata-kata yang indah menggambarkan kenikmatan membaca, masyaAllah.

ilmu yang menarik

Ada rasa sayu di hati.

Dan ada juga harapan, begitu juga yang kita harapkan untuk anak kita.

Ibarat risalah ayyuhal walad yang dikarang oleh Imam AL Ghazali, buku ini amat bermanfaat.

Membaca buku ini juga membuatkan saya rasa (seperti biasa) ingin menulis buku seperti ini juga. Semoga Allah perkenankan.
Realiti yang ditakuti

Moga Allah pelihara kita dan keluarga kita dari permusuhan dan berpecah belah. Amin Ya Rabb

Sungguh buku ini banyak info yang berguna dan memberikan inspirasi.

Buku ini juga amat baik jika dibaca oleh anak-anak.

Buku ini juga menemukan saya dengan web Pustaka Cahaya Kasturi yang menjual hasil karya Dr. Zulkifli Mohamad Al-Bakri.

https://pustakacahayakasturi.com.my

MasyaAllah begitu banyak hasil tulisan Dr.Zulkifli yang menarik.

Sangat memberi inspirasi.

Ada rakan-rakan pencinta buku menyarankan kepada saya untuk mendapatkan buku 'Puteriku, Nasihat Abah Untukmu' dan ''Perpustakaan dalam Islam'.

Kedua-dua buku ini sangat menarik kata mereka.




Pelbagai siri buku yang bermanfaat ada di sana


Insyaallah pasti akan dapatkan pada masa hadapan, insyaAllah

Selamat membaca

Thursday, May 17, 2018

Mengimbau Kenangan lagi. Ketabahan dalam menuntut ilmu.

بسم الله الرحمن الرحيم


Antara ayat yang pernah dibaca (namun lupa dari mana di baca?) dan sering bermain-main di fikiran ialah:

"Orang tua sering berbicara tentang masa lampau dan orang muda pula sering berbicara tentang masa hadapan."

Ketika zaman kanak-kanak, seringkali mendengar mak bercerita tentang zaman kanak-kanaknya.

Kini apabila kita sudah dewasa dan mempunyai anak-anak, kita pula yang bercerita tentang zaman lampau kita kepada anak-anak.

Begitulah kitaran hidup.

Hinggakan ada ketikanya, Abbudey akan berkata:
" Abang tau dah cerita ni, mama dah pernah cerita dah banyak kali."

Hahaha.. itu juga antara tanda-tanda orang tua. Suka ulang cerita banyak kali tanpa disedarinya.

Inilah antara cerita yang sering dikisahkan kepada anak-anak yang dikongsikan dalam status Whatsapp..


Banyak kali telah saya kongsikan tentang makanan yang membuatkan diri mengimbau kenangan ketika zaman kanak-kanak, seperti di sini:

dan juga di sini:



Begitu juga hampir setiap kali perjalanan pergi ke Alor Setar, mesti akan bertanya kepada anak-anak:

"Ingat tak masa mama dengan baba buat M.A kat KUIN kat Alor Setar, tiap-tiap  Hari Sabtu, kita mesti bangkit pagi-pagi, lepas subuh terus pi KUIN kat Alor Setar. Pastu balik rumah dekat nak Maghrib...Sampai rumah dah malam dah... Penatnya...

Abang dengan adik pula duduk dengan acik-acik di rumah sewa akhawat dari pagi sampai ke maghrib. Alhamdulillah ada acik tolong jagakan

Kalau kelas mama dengan baba Hari Ahad, mesti lepas kerja (lepas Zohor) terus cepat-cepat pergi ke KUIN Alor Setar, hantar anak tinggal sat dengan akhawat di rumah sewa. Dah habis kelas, sampai rumah dalam malam dah. 

Alhamdulillah, habis juga M.A mama dengan baba."

Begitu sedikit kesukaran lalu yang selalu bermain di minda.

Teringat pula setiap kali peperiksaan, pasti anak-anak akan demam.

"Ko stress tu. Tu anak ko demam tu setiap kali nak exam." Ulas akak bila ditanya tentang ini.

Walaupun adakalanya rasa tak ada tekanan pun terhadap peperiksaan, anak-anak masih juga demam apabila tiba musim peperiksaan untuk mama dan baba.

Kepayahan untuk menuntut ilmu diharungi sama seisi keluarga. Semoga anak-anak juga mendapat iktibar untuk terus bersemangat menempuhi kepayahan menuntut ilmu.

Ada sedikit kemanisan selepas melaluinya.

Perjalanan pulang dari Alor Setar


Biarlah kita berpenat dalam membuat kebaikan, dari kita penat tak buat apa-apa.

Duduk depan TV sepanjang hari pun boleh penat..


Moga ada keberkatan di sisi ALLAH.

Monday, May 14, 2018

Hafaz Al Quran Cara Abang Abbudey

بسم الله الرحمن الرحيم

Abdullah berusaha menghafaz banyak kali hafazan ayat baru dari ayat 187 Surah Al-Baqarah:


Ayatnya panjang dan agak sukar untuk nak dihafal.

"Mama dulu susah tak nak hafal ayat ni?" Abdullah bertanya.

Mama mula berfikir-fikir mengingat kembali. Ayat ini agak sukar dulu, tapi bila dah dihafaz dan selalu diulang, tidaklah susah sangat.

Nak jawab susah, bimbang pula anak rasa sukar dan hilang semangat untuk menghafaznya. nak jawab senang pula, khuatir pula tidak berkongsi perassaan dengan anak dan seperti ada nada bongkak diri.

"Hmmm... nampaknya adik kena hafaz cara abang hafaz." Abdullah membuat keputusan menyelesaikan sendirinya masalahnya tanpa sempat mama menjawab soalan.

"Hafal cara abang macammana?" Mama kehairanan.

Abdullah mengambil handset dan tekan play pada ayat Al-Quran tersebut.

Selang beberapa minit, Abdullah berjaya menghafaz ayat Surah Al-Baqarah tersebut.

Rupanya Abdullah mengikut cara Abang Abbudey yang selalu mendengar ayat Al-Quran untuk menghafaznya.


Alhamdulillah... Allah ilhamkan idea untuk Abdullah selesaikan kesukaran dirinya menghafaz Al-Quran. 

Syukur kepada Allah juga yang sentiasa memberi semangat yang berkobar-kobar untuk anak-anak menghafaz Al-Quran.

Moga sentiasa berkekalan semangat untuk menuntut ilmu dan menyampaikannya kepada masyarakat.

Amin...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...