Saturday, April 29, 2017

Perancangan yang tidak menjadi.

بسم الله الرحمن الرحيم


Hari rabu dan khamis adalah hari yang ditunggu-tunggu untuk menulis tesis. Hari rabu dan khamis agak berkelapangan untuk menulis tesis.

Tapi Ya Allah.....adakalanya apa yang kita rancang-rancang dan plan tidak menjadi sebaiknya.

Hari rabulah mula tidak sihat, kepala berat, pening, mata panas, tidak larat untuk fokus depan laptop. Ahmad Zaid pula jaga tidur awal, jika Ahmad bangun, pandai dia tak bagi orang tulis tesis, dia akan kacau, tak boleh nak fokus. Jika Ahmad jaga, sesuai ajak dia mengemas rumah. 

Kesannya sekarang walaupun Ahmad baru berusia 1 tahun 4 bulan, Ahmad sudah boleh membuang sampah di tong sampah. Alhamdulillah.

Hari khamis pula Ahmad tidur elok hingga ke tengahari, namun baba pula menggunakan laptop untuk hantar tesis pada tengahari tersebut.

Walaupun agak kecewa dengan plan yang tidak menjadi, namun cuba untuk memujuk hati sendiri agar redha dengan ketentuan Allah. Tentu ada hikmah yang Allah tahu. Syukur juga kerana baba dapat selesaikan tesisnya untuk dihantar.

Begitu juga ada ketikanya Ahmad Zaid tidur elok, namun hari hujan. Kalau tidak ada pengalaman laptop yang rosak kerana petir, tentu berani untuk on laptop dan buat bahas. Namun, sudah 1 laptop dan 1 modem total lost kerana disambar petir cukup menjadikan pengajaran untuk tidak menggunakannya ketika cuaca tidak mengizinkan.

Netbook lama yang sudah rosak, jadi mainan Ahmad Zaid sahaja sekarang ini

Kita hanya merancang, Allah lah yang menentukannya.


Semoga perjalanan phD ini berjalan lancar Ya Rabb.

Friday, April 28, 2017

Kepah, Gula kelapa dan memori lama

بسم الله الرحمن الرحيم


Saya pernah terbaca satu kenyataan:
"Tanda-tanda orang sudah tua ialah suka bercerita tentang zaman silam, orang muda pula suka bercerita tentang masa hadapan."


Pada saya, ada juga kebenaran kenyataan tersebut.

Sejak akhir-akhir ini minat untuk bercerita tentang memori-memori silam kepada anak-anak semakin menjadi-jadi. Terlalu banyak perkara yang ingin dikaitkan dengan zaman silam untuk diceritakan kepada anak-anak.

Itulah tanda si ibu ayah telah semakin tua dan anak-anak membesar remaja dan dewasa.

Pada hujung minggu lepas, kami sekeluarga pergi berkelah di Tanjung Asam, Pulau Pinang. Ini adalah kali pertama kali ke sana walaupun tidaklah jauh mana dari rumah.

Alhamdulillah
Allah bagi peluang berseronok di pantai

Anak-anak cukup seronok dapat mandi laut.

Mereka terjumpa satu kepah yang masih ada isi. Dibawa balik ke rumah dan diminta rebuskan.

"Masa Mama kecik dulu, bila kami balik kampung, kami selalu cari kepah kat pantai, lepas tu bawak balik rumah, Makwa (nenek) rebuskan. Best!"


Kepah nan seekor

Alahai... teringat sungguh kepada memori zaman kanak-kanak dan arwah makwa. Al Faatihah

Keesokkan harinya pula, ketika anak-anak balik dari kenduri kahwin, anak-anak bawak balik gula-gula kelapa.

"Wah... ni gula-gula kesukaan mama masa kecik dulu.! Sekarang payah nak jumpa gula-gula ni (padahal tak pernah cari pun ) 😂)


Gula-gula kelapa yang digemari ketika kanak-kanak dulu
Ada sahaja memori lama yang ingin diceritakan kepada anak-anak.

Teringat dulu masa kecik, mak pun suka ceritakan kepada kami pengalaman mak ketika belajar di England, ketika mak sekolah rendah dan macam-macam lagi memori mak.

Ini juga adalah nikmat yang Allah kurniakan kepada kita. Punya masa dan ketenangan untuk berkongsi cerita dengan anak-anak.


Alhamdulillah....

Wednesday, April 26, 2017

Memeriahkan kempen "Bahasa Arab Di Mana Sahaja."

بسم الله الرحمن الرحيم




InsyaALLAH kali ingin berkongsi video yang dirakam oleh anak-anak bagi memeriahkan kempen "BAHASA ARAB DI MANA SAHAJA."

Dapat berbahasa Arab dengan fasih adalah perkara yang menyeronokkan, namun jalan untuk mendapatkannya perlu kepada usaha dan praktis yang berterusan.

Banyak tips,bahan-bahan dan cara untuk berkomunikasi dalam Bahasa Arab telah ditulis di dalam blog ini seperti yang di bawah ini:

http://cinta-rasul.blogspot.my/2017/01/info-buku-buku-cerita-bahasa-arab-yang.html

http://cinta-rasul.blogspot.my/2017/01/pencarian-kartun-kartun-islamik.html

http://cinta-rasul.blogspot.my/2010/06/lagi-bahan-bahasa-arab.html

http://cinta-rasul.blogspot.my/2010/05/kanak2-n-flash-card.html

http://cinta-rasul.blogspot.my/2011/09/kartun-bahasa-arab.html

http://cinta-rasul.blogspot.my/2013/02/ulasan-buku-oleh-abdullah.html

http://cinta-rasul.blogspot.my/2013/11/tips-untuk-mengajar-anak-berkomunikasi_9.html

http://cinta-rasul.blogspot.my/2013/11/tips-untuk-mengajar-anak-berkomunikasi.html

http://cinta-rasul.blogspot.my/2014/07/info-buku-kamus-bergambar-pintar-soleh.html

http://cinta-rasul.blogspot.my/2014/12/abdul-rahman-si-penulis-kamus.html

http://cinta-rasul.blogspot.my/2016/01/aplikasi-buku-bahasa-arab-percuma.html

http://cinta-rasul.blogspot.my/2017/01/apakah-cara-untuk-pelajar-mahir.html

Semoga video ini memberi semangat kepada anda semua untuk terus mencintai Bahasa Arab dan sama-sama kita memantapkan lagi kemahiran berbahasa Arab.

Amin

Sunday, April 23, 2017

Kenapa nak bina sekolah agama lagi?

بسم الله الرحمن الرحيم

"Dunia dah nak kiamat, kenapa susah-susah nak buat sekolah agama lagi?


Begitulah. Adakalanya ada sahaja soalan yang tidak terjangkau dek akal fikiran yang timbul. 




Demikianlah antara cabaran untuk membangunkan institusi agama.


Cabaran dari dalam diri sendiri dan juga dari luaran.


Itulah sunnatullah dalam menegakkan syiar Islam sejak dahulu.

Allah mudahkanlah kita untuk menghadapinya.

Hadapilah ia dengan baik.



Untuk menjawab soalan di awal entri ini, teringat sabda Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam:

إنْ قامَتِ الساعةُ وفي يدِ أحدِكمْ فَسِيلةٌ ، فإنِ استطاعَ أنْ لا تقومَ حتى يَغرِسَها فلْيغرِسْهَا
الراوي:أنس بن مالك المحدث:الألباني المصدر:صحيح الجامع الجزء أو الصفحة:1424 حكم المحدث:صحيح

ومعناه: أن المسلم يستمر في عمل الخير ومنه الغرس، ولو كان قبل القيامة بلحظات، فإنه مأجور على ذلك.




Sedangkan benih tanaman pun kita kena tanam walaupun kiamat telah tiba seperti maksud hadis yang lalu, apatah lagilah usaha untuk membentuk masyarakat yang Soleh, mencintai Al-Quran, mencintai ilmu-ilmu Islam.

Hadis di atas mengajak kita agak sentiasa membuat kebaikan walaupun beberapa detik sebelum tibanya hari Kiamat. 

Kesemuanya ada ganjarannya di sisi Alla Subhanahu Wa Taala.







Lagipun tiada antara kita yang tahu bilakah akan tibanya Kiamat?

Mungkin selepas 100 tahun, selepas lahirnya cucu cicit kita, masih belum tiba lagi kiamat.

Tiada siapa yang tahu kecuali Allah Subhanahu Wa Taala.





Jadi marilah kita terus berusaha dengan penuh bersemangat untuk memajukan agama Islam.

Optimislah!

Itulah ajaran Islam!



Marilah bersama-sama kita berusaha membina masyarakat yang soleh, mencintai Allah dan dicintaiNya.


MENUJU KEREDHAAN ALLAH.

AMIN...

Friday, April 21, 2017

Istiqamah dalam menuntut ilmu

بسم الله الرحمن الرحيم


Beberapa bulan yang lalu, ketika saya dalam keadaan 'stuck' setelah dipulangkan tesis untuk diperbaiki sebelum munaqasyah kali ke-2,  saya tinggalkan tesis dalam masa beberapa bulan juga kerana tiada idea bagaimana ingin memperbaiki tesis lagi.

Seingat saya begitu jugalah keadaannya ketika setiap kali dipulangkan tesis samada ketika peringkat Master ataupun PhD..

Mesti akan tergendala beberapa bulan dalam keadaan resah gelisah setiap hari kerana tiada idea dan mood untuk memperbaiki tesis.

Blank!

Serius blank!

Apa lagilah yang nak ditulis?


Sumber: Google

Saat-saat 'stuck' itu biasanya diisi dengan banyak membaca buku-buku secara santai dan juga menulis untuk buku-buku yang lain untuk diterbitkan.


Namun setiap hari pun sentiasa resah gelisah bagaimana ingin memperbaiki lagi tesis.?

Buku-buku yang sudah dibaca

Alhamdulillah, apabila telah menjumpai jalannya, barulah boleh mula mencari-cari maklumat untuk menambah lagi maklumat di dalam tesis.

MasyaALLAH, ketika itu terasa betapa banyak lagi ilmu yang kurang di dalam dada.

Terasa alahai..... ciputnya ilmu yang aku ada.

Ketika itu terasa Ya ALLAh betapa pentingnya istiqamah dalam menuntut ilmu.

Sumber: Google

Ilmu jika ditinggalkan pasti akan lupa.

Perlu sentiasa membaca kitab-kitab ilmu selain buku-buku yang santai.

Itu jugalah niat saya yang saya suarakan kepada orang terdekat ketika ingin menyambung PhD. Saya ingin mendisiplin diri untuk istiqamah menuntut ilmu, membuka kitab-kitab dan menggali lagi ilmu.

Saya juga sentiasa tertanya-tanya (kepada diri sendiri dan orang yang terdekat), apakah lagi perkara yang boleh saya lakukan dan sumbangkan untuk memanfaatkan lagi sedikit ilmu yang saya perolehi agar ilmu itu tidak dilupai?

Sayang sangat jika ilmu yang dipelajari dilupakan.

Doa saya sentiasa semoga Allah tunjukkan jalan yang terbaik, InsyaALLAH.
Amin.

Doakan semoga perjalanan PhD (serta munaqasyah) ini selesai dengan sempurna dan selamat dan kami mampu menghasilkan lebih banyak lagi bahan-bahan ilmu yang berkualiti untuk dimanfaatkan bersama masyarakat.

Amin.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...