Tuesday, August 23, 2016

Mengutip hikmah Dr. Rotib An-Nabulsi

بسم الله الرحمن الرحيم

Sheikh Rotib An-Nabulsi adalah antara ulamak yang sering saya dan suami pergi ke majlis ilmunya ketika di Syria dahulu.

Jamik Nabulsi yang memakan masa lebih kurang 10 minit sahaja berjalan kaki dari rumah membuatkan kami mudah untuk pergi mendengar kuliahnya pada setiap minggu selepas Maghrib. Kami bawa bersama Abdul Rahman selepas kelahirannya.

Antara doa dan harapan saya adalah kedatangan Sheikh Rotib An-Nabulsi ke Malaysia untuk kembali mengutip mutiara-mutiara hikmah dari kata-kata beliau.

Kata-kata beliau sangat indah, tersusun rapi, dan penuh dengan pengajaran.




Alhamdulillah  Allah perkenankan doa itu. Sheikh Rotib An-Nabulsi datang ke Malaysia pada pertengahan Ogos lalu namun hanya di Kuala Lumpur.

Hari kerja menghalang kami untuk turut hadir dalam majlis ilmu tersebut.




antara mutiara hikmah dari Sheikh Rotib

Alhamdulillah dari grup akhawat, saya mendapat info tentang web audio ceramah-ceramah Sheikh Rotib An-Nabulsi yang tak pernah saya tahu sebelum ini...

Alhamdulillah.... sangat gembira..

Alhamdulillah saya sudah mula mendengarnya dan insyaALLAH akan selalu kutip hikmah di sana ...Aminnn

Teringat 10 tahun lalu bagaimana bersusah payah merakam kuliah sheikh dari radio setiap pukul 1.30 tengahari dari radio di Syria.

Begitulah usaha untuk mendengar kuliah-kuliah Sheikh Rotib An-nabulsi berulang-ulang kali.


InsyaALLAH Sheikh Rotib akan datang ke Kedah pula selepas ini...Aminnn...

Berada dalam majlis ilmu sangatlah indah.


Dipayungi sayap para malaikat.

Mengimbau memori 10 tahun lalu...


Aminnnn

Friday, August 19, 2016

Mendidik Anak Memuliakan Ulama'

بسم الله الرحمن الرحيم

Subhanallah....

Bumi Malaysia kini sering dikunjungi oleh para ulamak hebat dari serata dunia termasuk dunia arab.

Dahulu mana ada macam ini.

Peluang ini digunakan untun mendidik anak-anak mengambil keberkatan dan ilmu mendampingi para ulama'.

Seperti Sheikh Muwaffaq Al-Murabi' yang datang ke Kedah pada pertengahan Bulan Ogos yang lepas.

Alhamdulillah, ini adalah kali ke-3 sheikh datang ke Kedah dalam tempoh 2 tahun dan setiap kali sheikh datang ke Kedah, beliau akan hubungi kami mengkhabarkan kedatangannya dan kami sekeluarga akan pergi menziarahi beliau

Moga ada keberkatan dengan keakraban bersama para ulamak.


Kejutkan anak-anak seawal pagi, mandi dan bersarapan, kemudian
datang ke hotel di Sungai Petani untuk mengucapkan selamat tinggal
kepada Sheikh Muwaffaq yang akan bertolak ke Penang pula

Begitu juga pada Bulan Julai 2014, kami mengucapkan selamat tinggal kepada Sheikh Muwaffaq yang bakal berlepas pulang semula ke Turki






Ahmad Zaid bersama Sheikh Muwaffaq 6 bulan yang lalu

Semoga anak-anak mendapat manfaat dan keberkatan bersama para kekasih Allah. Amin.

Monday, August 15, 2016

Duhai anak, Iman itu tidak boleh diwarisi

بسم الله الرحمن الرحيم


Iman itu tidak dapat diwarisi.

Menjadi anak kepada seorang ustaz tidak menjamin baiknya seorang anak itu.

Hatta seorang ustaz atau ustazah itu tidak dapat menjamin syurga untuk dirinya sendiri. Sentiasalah memohon kepada Allah agar mendapat husnul khotimah.

Kita hidup di bumi ini adalah untuk mati dalam husnul khotimah. Itulah impian dari hidupnya kita sehari-hari.

Ya Allah akhirilah hayat kami ini dengan husnul khotimah..

 Kerana itulah sepenuh hati doa saya panjatkan kepada Allah subahanahu wa taala agar Allah jaga anak-anak ini dan jadikan mereka ikutan bagi orang yang bertaqwa.

Usaha sehabisnya seiring dengan doa agar dapat mendidik mereka dengan baik.

Allah hindarilah mereka dari maksiat dan fitnah dunia.

Saya suka kongsikan perkembangan anak-anak di blog ini. ia menjadi memori dan rujukan anak-anak di masa hadapan.

Sekarang ini pun apabila anak-anak nampak komputer dibuka dan tiada orang menggunakannya, mereka akan minta izin untuk meninjau memori mereka ketika kecil melalui blog ini.

Seronok Abdul Rahman dan Abdullah melihat memori mereka sejak dari kecil di dalam blog ini.

Seronok mereka melihat gelagat mereka menghafaz Al-Quran ketika setahun dua usia mereka. Adakalanya mereka takjub dan adakalanya mereka gelak bersama-sama.

Itulah canggihnya teknologi masa kini.

Sedih pula bila mengenangkan gambar2 kami adik beradik masa kecil semua telah dimakan anai-anai di rumah mak...huhuhu


Video Abdul Rahman 9 tahun sekarang.








Hati ini amat sayu dan terharu melihat hafazan anak-anak sekarang ini.

Syukur sepenuh hati dipanjatkan ke hadrat Ilahi yang memudahkan urusan mereka mempelajari Al-Quran dan memudahkan mereka melaluui halangan ujian-ujiannya.

 Sentiasa dipanjatkan doa semoga mereka dapat berakhlak dengan akhlak AL-Quran, mentadabbur dan memahami isi kandungan Al-Quran dan mengajak masyarakat mencintai Al-Quran.

Amin Ya Rabb

Thursday, August 11, 2016

Duhai anak, gilaplah dirimu

بسم الله الرحمن الرحيم

Di saat ini, saya  melihat Abdullah dan Abdul Rahman yang makin membesar menuju alam remaja, dengan perubahan bacaan dan hafazan Al-Quran yang makin lama, makin baik InsyaALLAH.

Tiada daya dan kuasa melainkan dari Allah subahanahu wa taala jua.
Syukur tak terhingga ke hadrat Ilahi.

Doa yang sentiasa saya panjatkan kepada Ilahi agar semua anak-anak ini (termasuk anak2 di SRITM) sentiasa membesar di bawah pandangan rahmat dan kasih Ilahi. Dihindari dari hiburan dan maksiat.

Doa saya agar mereka sentiasa menggilap bacaan, hafazan, ilmu, amalan, iman dan taqwa.

Membesarlah kalian menjadi ikutan bagi orang-orang yang bertaqwa.

Video Bacaan hafazan Abdullah, 8 tahun.

Ada air mata yang ditahan dari mengalir, sayu mendengar alunan bacaannya.. naluri mak-mak bila melihat persembahan anak-anak di hadapan.




InsyaALLAH pada entri akan datang, saya akan kongsikan video Abdul Rahman pula, InsyaALLAH

Saturday, August 6, 2016

Aku Tidak Sempurna

بسم الله الرحمن الرحيم



Dengan diri yang diciptakan bercirikan introvert, saya sangat takut dan cuak apabila dikeremuni orang ramai.

Jika diberi pilihan untuk berdiri memberi ceramah di hadapan orang ramai atau duduk sahaja menulis dirumah, sudah tentu pilihan kedua itulah yang menjadi pilihan saya,

Tetapi bergelumang dengan masyarakat dan bersabar dengan kerenah mereka itulah yang dijanjikan pahala.

Menjadi kerisauan dalam diri saya juga adalah jika disanjung dan dilihat hebat. Jika ALLAH tidak tutup aib diri ini, tiada yang hebat dapat dilihat.

Kerana itu catatan dalam blog yang agak sunyi inilah menjadi pilihan saya. Biarlah ia dikunjungi untuk mendapat manfaatnya dan bukan untuk disanjung-sanjung penulisnya.

Mungkin orang akan berubah hati terhadap orang yang disanjung apabila melihat keburukan dirinya.

Banyak lagi yang perlu diperbaiki.

Menjadi guru yang lebih penyayang.

Menjadi ibu yang lebih penyayang.

Itulah muhasabah dan doa yang sentiasa dipanjatkan.


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...